George W. Bush Berbohong Tentang WMD – Perkiraan terbaik yang tersedia menunjukkan bahwa lebih dari 250.000 orang telah tewas sebagai akibat dari keputusan George W. Bush dan Tony Blair untuk menyerang Irak pada tahun 2003.

George W. Bush Berbohong Tentang WMD

impeachbush – Sebuah laporan investigasi yang baru dirilis dari pemerintah Inggris menunjukkan bahwa pejabat intelijen tahu sebelumnya bahwa perang akan menyebabkan ketidakstabilan besar-besaran dan keruntuhan masyarakat dan memperburuk masalah terorisme dan bahwa Blair dan Bush tetap melanjutkan upaya tersebut.

Baca Juga : Kejahatan Disnasti George HW Bush

Tanggapan yang benar untuk situasi ini adalah putus asa pada kenyataan bahwa pemerintah AS dan Inggris menciptakan tragedi kemanusiaan yang mengerikan tanpa alasan yang baik sama sekali. Namun, dendam partisan berjalan dalam, dan beberapa di sebelah kanan berpendapat bahwa laporan Chilcot Inggris membuktikan aktor pengecut yang sebenarnya adalah kaum liberal yang menuduh Bush dan Blair tidak hanya mengandalkan intelijen yang salah yang menyarankan Irak memiliki WMD tetapi berbohong tentang intelijen yang mereka lakukan. memiliki.

Sampai batas tertentu, ini tidak penting; bahkan jika mereka benar-benar berhati-hati dan berhati-hati dalam mengkarakterisasi intelijen, perang masih akan menjadi kesalahan besar yang memakan banyak korban manusia.

Tetapi kebenaran juga penting, dan kebenarannya adalah bahwa ada banyak kesempatan ketika Bush dan para penasihatnya membuat pernyataan bahwa badan-badan intelijen tahu itu salah, baik tentang WMD maupun tentang hubungan Saddam Hussein yang tidak ada dengan al-Qaeda. Istilah yang biasa digunakan untuk membuat pernyataan yang diketahui salah adalah “berbohong”.

David Corn karya Mother Jones sangat bagus dalam mencatat contoh-contoh spesifik selama bertahun-tahun. Berikut adalah beberapa:

  • Pada Oktober 2002, Bush mengatakan bahwa Saddam Hussein memiliki “gudang besar” senjata biologis. Tetapi seperti yang dicatat oleh Direktur CIA George Tenet pada awal 2004, CIA telah memberi tahu para pembuat kebijakan bahwa “tidak ada informasi khusus tentang jenis atau jumlah agen senjata atau persediaan yang ada di Baghdad.” “Stok besar” benar-benar dibuat-buat.
  • Pada bulan Desember 2002, Bush menyatakan, “Kami tidak tahu apakah [Irak] memiliki senjata nuklir atau tidak.” Bukan itu yang dikatakan Perkiraan Intelijen Nasional. Seperti yang Tenet kemudian bersaksi, “Kami mengatakan bahwa Saddam tidak memiliki senjata nuklir dan mungkin tidak akan mampu membuatnya sampai tahun 2007 hingga 2009.” Bush memang tahu apakah Irak memiliki senjata nuklir atau tidak—dan berbohong dan mengatakan dia tidak tahu untuk menghebohkan ancaman itu.
  • Di CNN pada bulan September 2002, Condoleezza Rice mengklaim bahwa tabung aluminium yang dibeli oleh Irak “hanya benar-benar cocok untuk program senjata nuklir.” Ini justru kebalikan dari apa yang dikatakan para ahli nuklir di Departemen Energi ; mereka berpendapat bahwa tidak hanya sangat mungkin tabung itu untuk tujuan non-nuklir, tetapi juga sangat mungkin. Bahkan penilaian yang lebih mengerikan tentang tabung dari lembaga lain dibesar-besarkan oleh pejabat administrasi – dan bagaimanapun, klaim bahwa mereka “hanya benar-benar cocok” untuk senjata nuklir adalah salah.
  • Pada banyak kesempatan, Dick Cheney mengutip sebuah laporan bahwa konspirator 9/11 Mohammed Atta telah bertemu di Praha dengan seorang perwira intelijen Irak. Dia mengatakan ini setelah CIA dan FBI menyimpulkan bahwa pertemuan ini tidak pernah terjadi .
  • Lebih umum tentang masalah Irak dan al-Qaeda, pada tanggal 18 September 2001, Rice menerima memo yang merangkum intelijen tentang hubungan tersebut , yang menyimpulkan bahwa hanya ada sedikit bukti adanya hubungan. Meskipun demikian Bush terus mengklaim bahwa Hussein adalah “ancaman karena dia berurusan dengan al-Qaeda” lebih dari setahun kemudian.
  • Pada bulan Agustus 2002, Dick Cheney menyatakan , “Secara sederhana, tidak ada keraguan bahwa Saddam Hussein sekarang memiliki senjata pemusnah massal.” Tetapi seperti yang dicatat Corn , pada saat itu “tidak ada informasi intelijen yang dikonfirmasi pada saat ini yang menetapkan bahwa Saddam telah menghidupkan kembali operasi WMD besar.” Jenderal Anthony Zinni, yang telah mendengar intelijen yang sama dan menghadiri pidato Cheney, kemudian mengatakan dalam sebuah film dokumenter , “Itu benar-benar mengejutkan. Saya tidak percaya wakil presiden mengatakan ini, Anda tahu? Dalam melakukan pekerjaan dengan CIA di Irak WMD, melalui semua pengarahan yang saya dengar di Langley, saya tidak pernah melihat satu pun bukti yang kredibel bahwa ada program yang sedang berlangsung.”

Pemerintahan Bush dalam banyak kesempatan melebih-lebihkan atau langsung mengarang kesimpulan dari intelijen dalam pernyataan publiknya. Bush benar-benar berbohong, dan orang-orang benar-benar mati akibat perang, kebohongan itu dimaksudkan untuk dijadikan alasan. Itulah fakta-faktanya.

Kegagalan Irak bukan hanya kasus niat baik tetapi pembuat kebijakan yang tidak kompeten yang terburu-buru melakukan apa yang seharusnya mereka ketahui akan menjadi bencana. Ini adalah kisah para pembuat kebijakan yang berulang kali menyesatkan publik tentang mengapa, tepatnya, perang dimulai.

Leave a Reply

Your email address will not be published.