Maafkan Bush dan Mereka yang Menyiksa – Sebelum Presiden George W. Bush meninggalkan jabatannya, sekelompok konservatif melobi Gedung Putih untuk memberikan pengampunan kepada para pejabat yang telah merencanakan dan mengizinkan program penyiksaan Amerika Serikat. Organisasi saya, American Civil Liberties Union, menganggap proposal itu menjijikkan.

Maafkan Bush dan Mereka yang Menyiksa

impeachbush – Bersama delapan kelompok hak asasi manusia lainnya, kami mengirim surat kepada Tuan Bush dengan alasan bahwa pemberian grasi akan merusak supremasi hukum dan mencegah orang Amerika mengetahui apa yang telah dilakukan atas nama mereka.

Baca Juga : Buku George Bush Sr Mengungkapkan Dick Cheney Lebih Berbahaya Daripada Yang Diketahui 

Tetapi dengan rilis yang akan datang dari laporan dari Senat Select Committee on Intelligence, saya berpikir bahwa Presiden Obama harus mengeluarkan grasi, karena itu mungkin satu-satunya cara untuk menetapkan, sekali dan untuk semua, bahwa penyiksaan adalah ilegal. .

Bahwa para pejabat di tingkat tertinggi pemerintahan yang mengizinkan dan memerintahkan penyiksaan tidak diperdebatkan. Tuan Bush mengeluarkan perintah rahasia yang memberi wewenang kepada CIA untuk membangun penjara rahasia di luar negeri. CIA meminta otoritas untuk menyiksa tahanan di “situs hitam” itu. Dewan Keamanan Nasional menyetujui permintaan tersebut. Dan Departemen Kehakiman menyusun memo yang menyediakan program brutal dengan lapisan legalitas.

Organisasi saya dan yang lainnya telah menghabiskan 13 tahun untuk memperdebatkan pertanggungjawaban atas kejahatan ini. Kami telah menyerukan penunjukan jaksa khusus atau pembentukan komisi kebenaran dan rekonsiliasi, atau keduanya. Tapi panggilan-panggilan itu tidak diindahkan. Dan sekarang, banyak dari mereka yang bertanggung jawab atas penyiksaan tidak dapat diadili karena undang-undang pembatasan telah habis.

Untuk pujiannya, Obama menolak penyiksaan segera setelah ia menjabat, dan Departemen Kehakimannya menarik memorandum yang telah memberikan dasar untuk program penyiksaan. Dalam pidato tahun lalu di Universitas Pertahanan Nasional, Obama mengatakan bahwa “kami mengkompromikan nilai-nilai dasar kami dengan menggunakan penyiksaan untuk menginterogasi musuh kami, dan menahan individu dengan cara yang bertentangan dengan aturan hukum.”

Tapi baik dia maupun Departemen Kehakiman tidak menunjukkan keinginan untuk meminta pertanggungjawaban siapa pun. Ketika departemen melakukan penyelidikan, tampaknya tidak mewawancarai salah satu tahanan yang disiksa. Dan berulang kali menyalahgunakan hak istimewa “rahasia negara” untuk menggagalkan kasus yang dibawa oleh tahanan termasuk orang Amerika yang disiksa sebagai “pejuang musuh.”

Apa perbedaan antara ini pada dasarnya memberikan pengampunan diam-diam untuk penyiksaan dan secara formal mengampuni mereka yang mengizinkan penyiksaan? Dalam kedua kasus, mereka yang disiksa menghindari pertanggungjawaban.

Tetapi dengan pengampunan diam-diam, presiden membuka kemungkinan yang sangat nyata bahwa para pejabat akan menghidupkan kembali kebijakan penyiksaan di masa depan. Memang, banyak mantan CIA dan pejabat pemerintah lainnya terus bersikeras bahwa waterboarding dan bentuk penyiksaan lainnya adalah sah.

Jika militer kita menangkap seorang pemimpin senior Negara Islam yang diyakini memiliki informasi berharga, beberapa anggota Kongres tidak diragukan lagi akan menuntut agar interogator kita menggunakan metode biadab dan ilegal yang telah disangkal oleh pemerintahan Obama.

Pemerintahan Obama masih bisa mengambil tindakan untuk meminta pertanggungjawaban pejabat yang mengizinkan penyiksaan. Beberapa undang-undang pembatasan telah habis, tetapi tidak semuanya. Dan rilis laporan Senat memberikan cetak biru untuk penyelidikan kriminal, bahkan jika itu bukan tujuan komite intelijen.

Tapi mari kita hadapi itu: Mr Obama tidak cenderung untuk mengejar penuntutan tidak peduli seberapa besar kemarahan, di dalam atau luar negeri, atas pengungkapan karena dampak politik. Karena itu, dia harus mengambil alih keputusan ini.

Dia harus mengakui bahwa pejabat paling senior negara itu mengizinkan perilaku yang melanggar hukum dasar, dan membahayakan posisi kita di dunia serta keamanan kita. Jika pilihannya adalah antara pengampunan diam-diam dan pengampunan formal, yang formal lebih baik. Pengampunan eksplisit akan memberikan penanda, memberi sinyal kepada mereka yang mempertimbangkan penyiksaan di masa depan bahwa mereka dapat dituntut.

Obama dapat mengampuni George J. Tenet karena mengizinkan penyiksaan di situs hitam CIA di luar negeri, Donald H. Rumsfeld karena mengizinkan penggunaan penyiksaan di penjara Teluk Guantánamo, David S. Addington , John C. Yoo dan Jay S. Bybee untuk menyusun perlindungan hukum untuk penyiksaan, dan George W. Bush dan Dick Cheney untuk mengawasi semuanya.

Sementara gagasan pengampunan pre-emptive mungkin tampak baru, ada preseden. Presiden Abraham Lincoln dan Andrew Johnson mengampuni tentara Konfederasi sebagai langkah menuju persatuan dan rekonstruksi setelah Perang Saudara. Gerald R. Ford mengampuni Richard M. Nixon atas kejahatan Watergate. Jimmy Carter mengampuni para penentang wajib militer Perang Vietnam.

Tontonan pengampunan presiden kepada para penyiksa masih membuat perut saya melilit. Tetapi melakukan itu mungkin satu-satunya cara untuk memastikan bahwa pemerintah Amerika tidak pernah menyiksa lagi. Pengampunan akan memperjelas bahwa kejahatan telah dilakukan; bahwa orang-orang yang memberi wewenang dan melakukan penyiksaan memang penjahat; dan bahwa arsitek masa depan dan pelaku penyiksaan harus berhati-hati.

Penuntutan akan lebih disukai, tetapi pengampunan mungkin satu-satunya cara yang layak dan bertahan lama untuk menutup kotak penyiksaan Pandora sekali dan untuk selamanya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.